AFPI Beranggapan Terjalinnya Kerja Sama Dengan Perusahaan Fintek Payment Dapat Menguntungkan P2P Lending

AFPI Beranggapan Terjalinnya Kerja Sama Dengan Perusahaan Fintek Payment Dapat Menguntungkan P2P Lending

Niat PT Fintek Karya Nusantara (Finarya) pengelola platform pembayaran digital LinkAja untuk masuk ke bisnis pinjam meminjam makin terang. LinkAja telah menjalin kerja sama dengan perusahaan fintek peer to peer (P2P) lending PT Kredit Pintar Indonesia atau Kredit Pintar dalam menunaikan langkah bisnis ini.

Ketua Harian Asosiasi Fintek Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Kuseryansyah mengapresiasi bentuk kerja sama antara fintek payment dan fintek P2P lending. Ia mengaku kerja sama ini akan berdampak baik bagi pengelola P2P lending.

“Lewat kerja sama ini, P2P akan lebih lebih mudah mengakuisisi konsumen, jika sudah terintegrasi ke ekosistem digital seperti fintek payment atau e-commerce. P2P lending-nya akan lebih mudah melakukan underwriting. Juga lebih mudah menganalisa risiko segmen,” ujar Kus kepada Kontan.co.id pada Kamis (4/7).

Lanjut Kus, risiko pinjaman yang diberikan kepada pengguna fintek payment akan terukur. Lantaran bisa dilacak dari historis transaksi yang sudah dilakukan. Selain itu, P2P lending bisa membidik pinjaman kepada pengguna payment baik pembeli maupun mitra merchant.

Ia juga menilai bentuk kerja sama ini akan menjadi tren ke depannya. Ia melihat sebelumnya sudah ada kerja sama antara OVO dengan Taralite. Jauh-jauh hari, P2P lending juga menjalin kerja sama dengan e-commerce dalam menggarap pinjaman kepada mitra UKM milik e-commerce.

Bahkan perbankan juga menggandeng fintek P2P lending. Tak sampai di situ, perbankan juga melakukan investasi ke perusahaan P2P lending lewat anak perusahaan yang bergerak di bidang modal ventura.

Memang penyelenggara P2P lending dilarang melakukan kegiatan usaha di luar kegiatan yang sudah ditetapkan. Ini sesuai dengan POJK 77/POJK.01/2016 tentang Layanan Pinjam Meminjam Berbasis Teknologi Informasi. Hal inilah yang mendasari kerja sama antara fintek payment dan P2P lendingterjadi.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan hingga 25 Juni 2019, total fintek P2P lending terdaftar sebanyak 113 entitas. Akumulasi pinjaman lewat fintek lending hingga Mei 2019 tercatat sebesar Rp 41,04 triliun. Nilai ini tumbuh 81,11% dibandingkan tahun lalu atau year to date (ytd) di 2018 sebesar Rp 22,66 triliun.

Sumber: Kontan

Subscribe Newsletter

Dapatkan info terbaru mengenai Finansial Teknologi. Kami tidak melakukan spam dan email anda tidak akan diberikan kepada pihak ketiga.

Copyright © 2019 Fintekmedia - All Rights Reserved.