Hasil investasi asuransi umum tumbuh mini

Hasil investasi asuransi umum tumbuh mini

Industri asuransi umum terus mencatatkan kinerja positif. Sayangnya pertumbuhan hasil investasi asuransi umum masih mini karena pelaku usaha memilih konservatif dalam memilih instrumen investasi ketika pasar masih tertekan.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, sampai Oktober 2018, industri asuransi umum meraih hasil investasi Rp 3,46 triliun, atau tumbuh 3,9% dibandingkan Oktober tahun lalu sebesar Rp 3,33 triliun. Meski tumbuh tipis, tapi porsi dana investasi asuransi umum masih tumbuh 10,58% menjadi Rp 71,35 triliun pada Oktober 2018.

Di tengah kondisi pasar yang tertekan, pelaku usaha masih mengandalkan instrumen investasi deposito sebesar 35,99% dari total dana investasi. Kemudian disusul instrumen reksadana 21,49%, diikuti SBN 12,99%, obligasi korporasi 11,40% dan selanjutnya saham 5,8%.

Direktur Eksekutif Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) Dody Achmad Sudiyar Dalimuthe menjelaskan, bahwa pelaku usaha lebih memilih instrumen deposito dan reksadana karena cenderung stabil serta lebih tahan terhadap fluktuasi indeks harga saham gabungan (IHSG).

“Asuransi umum memang sangat hati-hati dan konservatif memilih portofolio investasi. Yang pasti, pelaku usaha memilih instrumen yang likuid sehingga bisa membayar klaim asuransi,” kata Dody di Jakarta, ketika ditemui beberapa waktu lalu.

Sementara untuk pemilihan surat berharga negara (SBN), industri hanya memenuhi ketentuan pemerintah bahwa pelaku usaha minimal berinvestasi ke SBN sebanyak 20% dari total investasi perusahaan. Kewajiban itu termuat dalam Peraturan OJK (POJK) Nomor 1 tahun 2016 tentang Investasi Surat Berharga Negara Bagi Lembaga Jasa Keuangan Non - Bank.

Menurutnya, ketika kondisi pasar saham sedang memerah, industri akan mengalihkan investasi ke reksadana. Namun, kata dia, industri asuransi umum tidak terlalu agresif melakukan perombakan investasi jika dibandingkan asuransi jiwa yang menjanjikan target hasil investasi ke nasabah, serta periode investasi yang juga lebih panjang.

Tumbuh Positif

Pemilihan portofolio investasi mempengaruhi kinerja hasil investasi memang dibenarkan oleh PT Asuransi Adira Dinamika atau dikenal dengan Adira Insurance. Sampai November 2018, perusahaan asuransi umum ini sukses mencatatkan kinerja hasil investasi tumbuh 7% secara year on year (yoy).

Kepala Divisi Investasi Adira Insurance Tjandra Irawan mengatakan, keberhasilan itu berkat pemilihan instrumen investasi yang sebagian besar ditaruh ke deposito, surat berharga pemerintah dan surat berharga korporasi.

“Investasi tersebut meningkat dibarengi pendapatan tetap yang diperoleh dari bunga deposito dan kupon obligasi,” ungkapnya.

Dengan pencapaian tersebut, Adira Insurance di tahun depan telah menyiapkan strategi untuk meningkatkan kinerja hasil investasi perusahaan. Salah satunya, perusahaan akan memberikan porsi yang lebih besar pada istrumen deposito seiring ekspetasi kenaikan suku bunga perbankan di tahun 2019.

Pemain lain mengalami hal serupa. PT Asuransi Wahana Tata (Aswata) mencatatkan hasil investasi yang positif karena ditopang pertumbuhan bunga deposito. Presiden Direktur Aswata Christian Wanandi mengatakan, sampai November 2018, Aswata telah membukukan 95% hasil investasi sesuai target perusahaan.

Subscribe Newsletter

Dapatkan info terbaru mengenai Finansial Teknologi. Kami tidak melakukan spam dan email anda tidak akan diberikan kepada pihak ketiga.

Copyright © 2019 Fintektok - All Rights Reserved.