Manusia Serta AI Bekerja Sama Merupakan Impian Tempat Kerja Di Masa Depan

Manusia Serta AI Bekerja Sama Merupakan Impian Tempat Kerja Di Masa Depan

AI sudah mengambil alih metode kita hidup, bekerja, serta melaksanakan bisnis. Secara spesial, di kawasan Asia Pasifik, bisnis yang mengadopsi AI bisa lebih kilat berinovasi daripada rekan- rekan mereka di segala dunia.

Menurut sebuah studi baru-baru ini, 22% perusahaan di APAC berada pada tahap lanjut penyebaran pembelajaran mesin dibandingkan hanya 7 persen di Eropa dan 11 persen di Amerika Utara. Jelas, perusahaan di Asia Pasifik merupakan terdepan dalam mendorong peningkatan bisnis dengan mengintegrasikan teknologi AI dalam fungsinya.

Demikian diungkapkan Iman Muhammad, Head of Applications Oracle Indonesia, dalam tulisannya berjudul Tempat Kerja di Masa Depan: Manusia dan Artificial Intelligence (AI) Saling Bekerja Sama. Dia menjelaskan, inovasi yang dihasilkan AI menumbuhkan optimisme di seluruh kawasan. Di tempat kerja dan lintas departemen, AI telah menjadi katalis yang membantu meningkatkan efisiensi dan kesejahteraan karyawan.

"Hal ini dapat membangun suasana kerja baru di mana sumber daya manusia bekerja berdampingan dengan robot atau asisten digital dan di mana manfaat utamanya adalah mencakup peningkatan produktivitas, efisiensi, dan profitabilitas," tulis Iman.

Menurut Iman, selama beberapa dekade, AI telah membangkitkan ketakutan dan juga kegembiraan. Sebagian besar ada ketakutan yang meluas tentang kemungkinan peningkatan pengangguran karena otomatisasi tempat kerja. Namun, pada kenyataannya, persepsi APAC terhadap AI di tempat kerja telah berubah ke arah yang lebih positif karena makin banyak orang mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang AI dan penerapannya di tempat kerja untuk mengelola produktivitas.

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Oracle dan perusahaan penasihat dan penelitian sumber daya manusia, Future Workplace, 80% negara-negara APAC yang disurvei mengatakan lebih dari separuh pekerjanya saat ini menggunakan beberapa bentuk AI di tempat kerjanya. Lebih khusus lagi, 77 persen pekerja di China dan 78% pekerja di India telah mengadopsi AI dengan lebih dari dua kali lipat dari 32% di Prancis dan 38% di Inggris.

Selain itu, 64% orang yang disurvei mengatakan mereka lebih memercayai robot daripada manajer mereka, dengan temuan geografis berkisar dari 90% di India, 88% di China, dan 84% di Singapura. Studi ini juga mengungkapkan bahwa pasar APAC mendekati masa depan AI di tempat kerja dengan kesiapan dan kegembiraan, peringkat atribut ini lebih tinggi dari perasaan khawatir, takut, ketidakpastian atau ketidakpedulian.

Meningkatnya kesadaran terhadap AI, lanjut Iman, telah meningkatkan penerapannya dalam fungsi lini bisnis khusus, misalnya dalam departemen Sumber Daya Manusia (SDM). Ketika bisnis menjadi makin kompleks dan kebutuhan untuk merekrut sumber daya dengan keterampilan khusus yang modern tumbuh, kompetisi dalam mendapatkan bakat makin meningkat. Departemen SDM telah mulai menggunakan AI untuk mengoptimalkan fungsi rekrutmen dan proses back-end mereka sehingga meningkatkan tingkat efisiensi dan kinerja yang lebih tinggi.

Di APAC secara khusus, 76% SDM profesional mengutip, mereka sudah menggunakan AI sebagai alat dalam mencari sumber talenta karena menghasilkan calon berkualitas lebih tinggi untuk menghentikan bias yang tak terlihat dan memastikan proses perekrutan yang adil. Misalnya, departemen SDM sekarang mulai menggunakan AI dalam proses rekrutmen mereka untuk membantu mereka menyaring kandidat yang mempunyai nilai lebih secara objektif bahkan diprogram untuk mengabaikan informasi demografis kandidat.

"Bahkan, studi Oracle dan Future Workplace menemukan bahwa di APAC hingga 53 persen orang berpikir robot dapat memberikan informasi dan umpan balik yang tidak bias, lebih baik daripada para manajer," jelas Iman.

Selain itu, otomatisasi tugas yang lebih manual melalui AI memungkinkan manajer SDM untuk memfokuskan waktu mereka pada tugas yang lebih strategis seperti menarik, mengembangkan, dan mempertahankan talenta terbaik. Dengan menggunakan teknologi manajemen SDM yang didukung oleh AI, manajer SDM dapat memanfaatkan wawasan berbasis data yang berharga tentang karyawan dan pelatihan serta kebutuhan pengembangan karir mereka. Hal ini memungkinkan praktisi SDM untuk mengeksekusi keputusan bisnis yang lebih cepat, lebih cerdas, dan mengikuti tuntutan dan perubahan pasar yang bergerak cepat.

Iman mencontohkan, salah satu perusahaan e-commerce terbesar di Indonesia, Bukalapak, telah menggunakan HCM Cloud Oracle. Melalui AI tersebut, Bukalapak mampu meningkatkan proses pengalaman karyawan lebih canggih dengan membantu tim keuangan dan sumber daya manusia merampingkan proses dan efisiensi pengoperasian data untuk membantu mereka membuat keputusan yang lebih baik dengan produktivitas yang lebih tinggi dan hasil yang lebih baik.

Jadi, mengingat berbagai manfaat AI bagi tenaga kerja dan manajer SDM, AI sudah siap untuk hadir di berbagai industri. Namun, menurut penelitian oleh Oracle dan Future Workplace, 76 persen karyawan dan 81 persen pemimpin SDM merasa sulit untuk mengikuti laju perubahan teknologi di dunia kerja. Angka-angka ini lebih tinggi di China (96%) dan India (93%).

Salah satu cara untuk menjembatani kesenjangan dari kemajuan yang pesat dalam teknologi dengan kesiapan karyawan adalah untuk mendukung peningkatan dan keterampilan kembali karyawan perusahaan. Penting bagi organisasi untuk mengakui perlunya berinvestasi dalam pengembangan keterampilan baru sehingga mereka tetap relevan di dunia kerja.

Ketika AI terus mengubah peran karyawan dan manajer di tempat kerja, salah satu cara paling kritis yang dapat ditingkatkan oleh para manajer untuk tetap relevan adalah dengan membina hubungan yang lebih kuat dengan staf mereka dan unggul dalam bidang di mana teknologi dianggap gagal. Dengan merangkul aspek kecerdasan emosional, seperti mempersonalisasi pengalaman untuk mencerminkan laporan mereka secara individual, memberikan pelatihan bagi karyawan, dan menciptakan budaya kerja yang kondusif secara bersamaan mengupayakan objektivitas, para manajer dapat bekerja bersama dengan "rekan-rekan" AI mereka tanpa menjadi "usang".

Dalam ekonomi digital saat ini, AI menjadi begitu lazim sehingga MIT Technology Review memperkirakan hal tersebut akan berdampak pada satu dari lima pekerjaan di APAC pada tahun 2024, menghilangkan satu dari delapan. Akan tetapi, AI dapat meningkatkan kemampuan SDM lebih banyak juga dan hal inilah yang paling penting.

Menyangkal dampak revolusi AI di tempat kerja bukan lagi pilihan. Semua orang di seluruh organisasi, baik itu karyawan tingkat pemula atau manajer dan eksekutif senior juga profesional SDM, harus menyambut AI sebagai alat penting yang akan meningkatkan produktivitas bisnis, kesejahteraan karyawan, dan proses rekrutmen.

Sumber: Warta Ekonomi

 

Subscribe Newsletter

Dapatkan info terbaru mengenai Finansial Teknologi. Kami tidak melakukan spam dan email anda tidak akan diberikan kepada pihak ketiga.

Copyright © 2020 Fintekmedia - All Rights Reserved.