Mata Uang Digital Libra Dapat Membuat Kekacauan Dalam Kebijakan Moneter Negara di Dunia

Mata Uang Digital Libra Dapat Membuat Kekacauan Dalam Kebijakan Moneter Negara di Dunia

Belum lama diperkenalkan, layanan mata uang digital cryptocurrency Facebook harus menghadapi kritikan dari salah satu mantan pendiri perusahaan aplikasi media sosial tersebut, Chris Hughes.

Hughes menyebut, bahwa layanan yang diberi nama Libra itu, menakutkan. Menurutnya, Libra hanya memindahkan kontrol kebijakan moneter, dari bank sentral kepada perusahaan swasta.

"Jika sedikit berhasil, Libra akan memindahkan banyak kontrol kebijakan moneter dari bank sentral kepada perusahaan swasta, yang juga termasuk Visa, Uber dan Vodafone," kata dia, dilansir dari Cnet, Sabtu 22 Juni 2019.

Hughes khawatir, perusahaan-perusahaan swasta itu akan menempatkan kepentingan pribadi mereka, jika Libra berhasil di pasaran. Termasuk, keuntungan dan pengaruh di atas kepentingan publik.

"Libra akan mengganggu dan melemahkan negara-negara. Orang pindah dari mata uang lokal yang tidak stabil, ke mata uang yang didominasi dolar dan Euro dan dikelola oleh perusahaan," ujarnya.

Dia mencontohkan, saat masyarakat semakin sedikit memegang mata uang lokal mereka, akan sedikit pula kekuatan bank sentral suatu negara. Alhasil, kebijakan moneter bakal sulit untuk diterapkan.

Bukan kali ini saja Hughes mengkritik platform yang dibangunnya. Pada Mei lalu, dia mengatakan, Chief Executive Officer Facebook, Mark Zuckerberg memiliki terlalu banyak kekuatan. dan media sosial itu telah menjadi monopoli.

Sebagai informasi, Facebook berencana merilis Libra pada paruh pertama 2020. Hughes sendiri meninggalkan Facebook sejak 2007 lalu.

Sumber: Viva

Subscribe Newsletter

Dapatkan info terbaru mengenai Finansial Teknologi. Kami tidak melakukan spam dan email anda tidak akan diberikan kepada pihak ketiga.

Copyright © 2019 Fintekmedia - All Rights Reserved.