Mobile Payment Transaksi Masa Depan

Mobile Payment Transaksi Masa Depan

Mobile payment atau pembayaran menggunakan telepon seluler tengah menjadi buah bibir. Maklum, beberapa bank mulai mengumumkan mobile payment mereka. Sebut saja QRku, aplikasi pembayaran mobile berbasis QR code milik BCA. Pekan lalu, bank BUMN yang tergabung dalam Himbara juga menyatakan akan meluncurkan LinkPay di Januari 2019.

Agaknya, para bankir tak mau ketinggalan. Sebelumnya, Gojek terlebih dahulu memperkenalkan pembayaran berbasis QR code. Pekan lalu, muncul kabar, dua raksasa mobile payment China, WeChat dan Alipay, telah masuk Indonesia.

Apakah benar mobile payment berbasis kode QR adalah masa depan sistem pembayaran negeri kita? Jika kita memperhatikan beberapa ciri yang ada di Indonesia dan China, boleh jadi, mobile payment memang benar-benar akan ngetren.

Di Indonesia dan China kartu kredit tidak populer. Jumlah pemilik kartu kredit tak sampai 2% dari total penduduk kita. Maklum, bagi sebagian besar orang, persyaratan memiliki kartu utang plastik itu terlalu berat. Nah, kehadiran sistem pembayaran yang lebih mudah dan praktis pasti akan lebih cepat populer. Kedua, penetrasi telepon seluler sangat tinggi. Ketiga, sebagian besar pedagang atau penyedia jasa di Indonesia masih tradisional. Mereka tak bisa memenuhi syarat jika harus mengadopsi sistem pembayaran berbasis kartu. Sementara, mengadopsi mobile payment berbasis QR Code lebih mudah dan murah.

Di China, kondisi di atas benar-benar membuat mobile payment meledak. Di 2017, sekitar 76% dari 461 juta pengguna telepon seluler di China telah memanfaatkan mobile payment. Selain di toko, warga China lazim memakai WeChat dan Alipay untuk berbelanja di pasar atau bahkan membayar pengamen.

Belajar dari China, para bankir di dalam negeri mesti siaga. Jika tak cepat menyesuaikan, mobile payment akan merusak model bisnis bank tradisional. Betul, pada akhirnya, aplikasi mobile wallet yang ada di belakang mobile payment terhubung ke rekening bank. Tapi, peran bank akan kian terpinggirkan. Bank hanya akan menjadi dumb pipe yang cuma dipakai mengalirkan duit ke mobile wallet. Bank juga akan kehilangan relasi langsung dengan customer. Itu artinya, mereka juga tak bisa leluasa lagi berjualan berbagai produk kepada masyarakat. Ujung-ujungnya, pendapatan berbasis fee mereka akan tergerus. Apakah bank kita siap?

 

disadur dari : Kontan - Indra Surya

Subscribe Newsletter

Dapatkan info terbaru mengenai Finansial Teknologi. Kami tidak melakukan spam dan email anda tidak akan diberikan kepada pihak ketiga.

Copyright © 2019 Fintekmedia - All Rights Reserved.